Test The Water: Menguji ‘Keislaman’ Umat Muslim dibalik larangan Takbir Keliling

0
4009

Lingkarannews.com Sosial Budaya- Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah membuat aturan untuk melarang diadakannya takbir keliling ketika malam takbiran tahun 2016 ini

Aturan ini dipertegas dengan akan menertibkan setiap pelaksanaan takbir keliling yang dilakukan oleh masyarakat, aparat kepolisian akan memberhentikan mobil bak terbuka atau truk yang membawa rombongan takbir keliling di Jakarta

Sebenarnya ada ‘test the water’ didalam pelarangan takbir keliling Jakarta pada malam takbiran

Test the Water untuk menguji kadar ‘keislaman’ umat Islam

Pelarangan ini semata untuk ‘menguji’ respon dan reaksi umat Islam Jakarta pada khususnya serta umat Islam Indonesia pada umumnya

Melihat reaksi umat Islam, apakah ada reaksi atau tidak terlalu banyak menimbulkan reaksi dan respon

Karena apabila tidak mendapatkan reaksi umat Islam, hal ini membuktikan kondisi umat Islam sudah mengarah kepada ‘sekulerisme’ artinya mulai meninggalkan tradisi dan kebiasaan Keislamannya

Di negeri ini, Umat Islam lebih Islami akan selalu menjadi persoalan bagi kehidupan bernegara bagi para pemangku kekuasaan yang berpaham Liberal

Mereka (penguasa berpaham liberal) akan terus melakukan ‘test the water’ nya untuk melihat kondisi Umat Islam terkait keIslaman nya

Menghitung dan melihat kondisi simpul simpul umat Islam, melalui keberadaan lembaga lembaga perwakilan Umat seperti MUI, ICMI dan lainnya melihat ‘test the water’ yang diberikan

Apakah akan responsif dan reaktif, ataukah sudah meninggalkan kebiasan Keislaman yang biasa dimiliki artinya tidak terlalu menanggapi dan cenderung membiarkan negara terus ‘melemahkan’ keIslaman Umat Islam itu sendiri

Sekarang kita harus melihat situasi dan kondisi Umat Islam secara umum, apakah mulai meninggalkan kebiasaan terkait keIslamannya (identitas diri seorang muslim) ataukah masih tetap memiliki jiwa Islami; semuanya akan terjawab pada uji test the water ini

(Adityawarman @aditnamasaya)

 

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY